Fandom

Bleach Wiki

Gin Ichimaru

1.077pages on
this wiki
Add New Page
Comments0 Share
Perasaan? Aku tidak punya yang seperti itu, sejak pertama bertemu aku sudah bilang 'kan. Aku ini ular, kulitku dingin, aku tidak punya perasaan, aku merayap mencari mangsa dengan lidah yang menjulur, dan menelan apa saja yang kuinginkan.
— Gin Ichimaru dalam "GOD IS DEAD"


Gin Ichimaru
Gin Infobox.jpg
Status Karakter
Ras

Roh

Ulang Tahun

10 September[1]

Gender

Laki-laki

Tinggi

185 cm[1]

Berat

69 kg[1]

Status Profesional
Afiliasi Sebelumnya

Sōsuke Aizen, Gotei 13, Soul Society

Jabatan Sebelumnya

Komandan Pasukan Arrancar
Kapten Divisi 3
Letnan Divisi 5
Kursi ke-3 Divisi 5

Divisi Sebelumnya

Divisi 3
Divisi 5

Rekan Sebelumnya

Sōsuke Aizen
Kaname Tōsen
Izuru Kira

Markas Operasi

Las Noches, Hueco Mundo

Status Pribadi
Pendidikan

Akademi Shin'ō

Zanpakutō
Shikai

Shinsō

Bankai

Kamishini no Yari

Debut
Anime

Episode 20

Manga

Chapter 65

Pengisi Suara
Jepang

Kōji Yusa

".....menyeringai, sebuah tindakan intimidasi." - Tite Kubo[1]

Gin Ichimaru (市丸 ギン, Ichimaru Gin) adalah mantan kapten dari Divisi 3 di Gotei 13 sampai akhirnya dia kemudian mengkhianati Soul Society, bersama Sōsuke Aizen dan Kaname Tōsen. Mantan letnannya adalah Izuru Kira.[1]

Penampilan

Mata Gin.png

Gin saat membuka matanya.

Gin cukup biasa dalam hal pakaian, dan dia tidak memakai item unik. Penampilannya secara keseluruhan, bagaimanapun, tidak seperti biasa. Dia selalu menyempitkan bahkan menutup matanya, sangat jarang melihatnya membuka mata untuk menunjukan matanya yang berwarna biru langit.[2] Gin memiliki tubuh yang cukup tinggi, kurus dengan rambut mencolok berwarna perak.[2] Dia juga membuat wajahnya diatur dalam senyum mengejek lebar, ia jarang menunjukan ekspresi jengkel, terjekut, kebingungan, atau bahkan kesedihan.[2]

Di Hueco Mundo, pakaian-nya, seperti Aizen dan Tosen, telah dimodifikasi sejak ketiganya meninggalkan Soul Society. Dia sekarang memakai jubah putih panjang dengan atasan hakama Shinigami normal. Gagang Zanpakutō terlihat mencuat keluar dari bawah jubah melalui pembukaan sampai ke pinggangnya. Kemudian, Gin terlihat mengenakan hakama putih seperti Arrancar. Jubahnya memiliki lengan yang sangat panjang, di mana ia sering menyembunyikan tangannya. Lapisan jubah dan tepi/lapisan di bawah-jubahnya tampaknya berwarna hitam. Zanpakutō-nya tidak terlihat dengan pakaian ini

Kepribadian

Gin adalah seorang yang sangat misterius, karena hampir selalu tersenyum konstan dan menutup matanya, dikombinasikan dengan gaya bicaranya yang sarkasme serta mengejek kesopanan, membuat sangat sulit untuk menebak pikirannya. Banyak yang menyatakan sikap dan penampilannya agak mengganggu dan sangat sedikit yang bersedia untuk percaya padanya bahkan sebelum ia dinyatakan sebagai pengkhianat. Gin tampaknya menyadari efek dirinya pada orang lain dan lebih dari sekali telah diperlihatkan bahwa dia bermain-main dengan kondisi emosional seseorang untuk hiburannya sendiri. Baik Rukia Kuchiki dan Wonderweiss Margela telah terlihat menjadi sangat takut kepadanya; Rukia mencatat pada dirinya sendiri bahwa dia merasa seperti sedang dicekik oleh ular setiap kali ia berbicara, bahkan jika ia tidak berbicara dengannya secara langsung. Gin berbicara dengan dialek Kyoto yang berbeda, yang sopan, tetapi tidak langsung.

Sejak ia masih kecil, kesemek kering adalah makanan favoritnya. Banyak pohon kesemek yang ditanam dan dirawat di sekitar kantor Divisi 3, Gin akan membuat kesemek kering sendiri sebelum mendistribusikannya ke divisi lain. Selama waktu luangnya, saat masih kapten, Gin sering pergi keluar untuk jalan-jalan di sekitar Seireitei. Meskipun hobinya seharusnya menjadi pengintai, tampaknya seolah-olah dia juga menikmati berburu di sekitar dan mencari kesempatan untuk membuat kekacauan dengan beberapa korban yang buruk.[3]

Riwayat

Gin memberi Rangiku makanan.png

Gin memberi Rangiku makanan.

Saat masih kecil dan tinggal di Rukongai, Gin menemukan Rangiku Matsumoto, pingsan dan tergeletak. Ia menawarkan padanya beberapa kesemek kering, yang dia bawa pada saat itu, mengatakan bahwa dia bisa mati karena kelaparan, ia harus memiliki energi spiritual. Rangiku menyadari bahwa Gin juga memiliki energi spiritual. Setelah itu, Gin memperkenalkan diri kepada Rangiku, Rangiku mengomentari keanehan nama depannya.[4] Gin dan Rangiku kemudian sama-sama menyukai kesemek kering sejak hari itu.[5] Setelah pertemuan mereka, Gin dan Rangiku mulai hidup bersama dan selama mereka bersama, Gin bertanya pada Rangiku kapan ulang tahunnya dan dia menjawab dia tidak tahu, karena dia tidak pernah benar-benar menghitung hari sampai dia bertemu dengannya. Gin kemudian mengatakan bahwa sejak mereka bertemu, itu adalah hari ulang tahunnya.[6]

Gin memutuskan membunuh Aizen.jpg

Gin memutuskan membunuh Aizen.

Gin juga bertemu Aizen saat masih tinggal di Rukongai. Saat Gin mengumpulkan kayu bakar di hutan, ia melihat Aizen dan tiga Shinigami lain (yang berlutut di tanah di depannya), melalui semak-semak, Gin melihat. Memata-matai mereka, dia melihat Aizen mengambil bola energi merah muda dari salah satu tangan Shinigami dan memasukkannya ke dalam gelas yang berisi Hōgyoku.[7] Saat itu terungkap bahwa sebelumnya, Gin telah melihat tiga Shinigami meninggalkan daerah di mana Rangiku pingsan, membawa bola energi merah muda yang ia lihat sebelumnya. Menyadari bahwa Aizen adalah pemimpinnya, sejak saat itu, Gin telah memutuskan untuk membunuh Aizen.[8]

Gin memutuskan menjadi Shinigami.jpg

Gin memutuskan menjadi Shinigami.

Gin lalu memiliki kebiasaan meninggalkan Rangiku, dalam beberapa waktu dan tidak menceritakan ke mana ia pergi.[9] Setelah kejadian tersebut, Rangiku menemukan Gin memakai seragam Shinigami, Shihakusho dengan darah di wajahnya. Ketika Rangiku bertanya apa yang dia lakukan, dia menjawab bahwa ia telah memutuskan untuk menjadi seorang Shinigami dan mengubah suatu hal serta menyelesaikannya tanpa Rangiku harus menangis.[10] Gin dan Rangiku bergabung ke Akademi Shin'ō bersama-sama. [5] Sejak itu, Rangiku adalah orang yang benar-benar diperhatikan oleh Gin.[11]

Gin membunuh kursi 3 divisi 5.png

Gin bocah setelah membunuh kursi-3 Divisi 5.

Kurang lebih 110 tahun yang lalu, Gin lulus dari Akademi hanya dengan waktu satu tahun, dan diberi posisi kursi di Divisi 5. Suatu malam, Aizen menemukan Gin setelah terakhir telah membunuh kursi ke-3 dari Divisi 5. Aizen memuji upaya Gin dan meminta pendapatnya tentang kursi-3, Gin hanya menjawab bahwa ia membosankan. Aizen segera memberikan Gin kursi-3 yang sekarang kosong dari Divisi 5 dan menutupi fakta bahwa Gin telah membunuh kursi ke-3.[12]

9 tahun kemudian, Gin ditampilkan saat terlibat dalam plot Aizen dan membantunya dalam percobaan Hollowfikasi dari Shinigami peringkat tinggi.[13] Ia hadir di insiden Hollowfikasi dari tim investigasi yang dikirim oleh Kapten-Komandan Yamamoto. Dia menyaksikan percakapan antara Shinji Hirako dan Aizen. Dia tidak tampak terkejut dengan kedatangan Kapten Kisuke Urahara dan Tessai Tsukabishi.[14] Aizen berencana untuk meninggalkan TKP bersama Gin dan Kaname, menyatakan bahwa "tidak ada lagi yang perlu dilakukan di sana". Untuk menghentikan mereka yang kabur, Tessai menyerang dengan Hadō #88, Hiryū Gekizoku Shinten Raihō melawan mereka, tapi dengan mudah diatasi oleh Aizen menggunakan Bakudō #81., Dankū, yang membuat mereka berhasil kabur.[15]

Aizen kapten dan Gin Letnan.png

Aizen menjadi Kapten dan Gin letnan.

Beberapa waktu setelah ini, Aizen menjadi kapten di Divisi 5, Aizen mengungkapkan pada Gin tentang cara menghindari Hipnotis Sempurna dari Kyōka Suigetsu. Gin masih anak kecil pada saat diberitahu oleh AIzen tentang hal itu.[16]

Beberapa waktu kemudian, Gin menjabat sebagai letnan dari Divisi 5 di bawah pimpinan Kapten Sōsuke Aizen. Aizen dan Gin menyelamatkan rekrutan muda yang bertahan dari Akademi Shinigami - Momo Hinamori, Izuru Kira, dan Renji Abarai, yang diserang pada saat latihan lapangan, oleh sekelompok besar Hollow.[17] Kira kemudian menjadi letnan dari Divisi 3 di bawah Gin.[18]

Gin akhirnya menjadi kapten Divisi 3 sekitar waktu yang sama dengan Byakuya Kuchiki saat menjadi kapten dari Divisi 6 (kurang lebih 49 tahun yang lalu). Namun, walau Gin telah menjadi kapten sendiri, ia masih bawahan setia pada Aizen.[19]

Pada beberapa titik saat mereka menjadi kapten, Aizen, Gin dan Tōsen diam-diam menemui Baraggan Louisenbairn, Raja Hueco Mundo dan Dewa Las Noches. Aizen dan Baraggan terlibat dalam percakapan ringan sementara Gin dan Tōsen mengamati. Aizen kemudian merilis Shikai dan menunjukkan pada Baraggan setelah membantai pasukannya oleh Tōsen dan Gin.[20]

Beberapa saat ia dan Isshin Shiba menjadi kapten, Gin, bersama dengan Tōsen dan Aizen, terus melakukan percobaan Hollowfikasi, ketika mencoba untuk menemukan kelompok Shinji Hirako. Ditanya tentang perkembangan mereka saat ini, dia mengatakan kepada Aizen bahwa mereka belum ada kemajuan.[21] Mengamati pertempuran berikutnya antara Isshin dan Hollow buatan dari monitor, Gin mencatat bahwa kapten itu pergi tanpa izin, berkomentar bahwa ini bisa menjadi sebuah masalah. Mengabaikan perhatiannya, Aizen meminta melihat lebih dekat. Kemudian, tiba di TKP pertempuran, ketiganya mengenakan jubah penyembunyi-Reiatsu, Gin mengamati saat Aizen menebas Isshin.[22] Setelah itu, Gin mencatat bahwa Isshin menyadari Hollow yang dilawannya bukanlah sosok yang menebasnya, dan bertanya pada Aizen apa itu baik-baik saja untuk meninggalkannya sementara Isshin masih hidup dan curiga apa yang terjadi.[23]

Plot

Agent of the Shinigami arc

Gin dan Kenpachi.png

Gin menyeret Kenpachi.

Gin pertama kali muncul bersama dengan Kenpachi Zaraki, dan keduanya meledek Byakuya Kuchiki tentang adiknya Rukia Kuchiki yang akan dijatuhi hukuman mati, mengatakan bahwa dia sedang depresi, sebagai keluarga bangsawan tidak akan bertahan jika memiliki kriminal sebagai anggotanya. Byakuya mengatakan bahwa ia tidak berpikir orang dari kalangan bawah bisa memahami perasaan para bangsawan. Kenpachi membalas dengan mengatakan kepadanya itu tidak sungguhan tapi dia sangat bijaksana dan karena ia begitu bijaksana mengapa Byakuya tidak mengizinkan dia untuk membunuh Rukia sebelum dia dieksekusi. Byakuya menyatakan ia tidak tahu apakah orang seperti Kenpachi, benar-benar bisa membunuh orang. Kenpachi menantangnya dan keduanya hendak terlibat dalam pertempuran, tapi Gin menghentikan Kenpachi dengan mengikatnya dan membawanya pergi.

Soul Society arc

Gin sebagai komentator.png

Gin sebagai kapten Divisi 3.

Setelah Ichigo Kurosaki mengalahkan Penjaga Gerbang, Jidanbō Ikkanzaka, dalam upayanya untuk menyelamatkan Rukia Kuchiki, Jidanbō mengangkat dan membuka gerbang untuk memberikan Ichigo dan teman-temannya akses kedalam Soul Society. Setelah membuka pintu gerbang, Ichigo mendapati Gin Ichimaru menunggunya di balik gerbang. Gin sengaja mengerahkan hanya sedikit upayanya untuk mencegahmereka masuk bukannya membunuh mereka yang seharusnya dia lakukan.

Kemudian, pertemuan dari tiga belas kapten divisi memanggil dirinya untuk menjelaskan tindakannya yang mencurigakan. Gin, sebagai salah satu dari tiga belas kapten, seharusnya tidak kesulitan mengalahkan mereka. Gin hanya menjawab kalau itu memang kesalahannya.

Setelah pembubaran pertemuan, Kapten Divisi 10 Tōshirō Hitsugaya sengaja mendengar dagelan antara Kapten Divisi 5 Sōsuke Aizen dan Gin, yang berarti semakin meningkatkan kecurigaan akan kejahatan Gin; hal itu mengisyaratkan bahwa Gin bermaksud untuk membunuh Aizen.

Momo menyerang Gin dilindungi Kira.png

Momo menyerang Gin.

Alhasil, Tōshirō kemudian memperingatkan letnan Aizen, Momo Hinamori, bahwa hidup Aizen mungkin dalam bahaya disebabkan Gin dan letnannya, Izuru Kira, yang berhubungan baik dengannya mungkin juga akan terkena. Hari berikutnya, tubuh Aizen yang tertusuk ditemukan oleh Momo, yang segera mencurigai Gin adalah pembunuhnya; kemunculannya di tempat kejadian tak lama setelah kejadian dan sikap tak acuhnya akan betapa seriusnya situasi ini semakin menguatkan hal itu. Diliputi kemarahan, Momo menyerang Gin, namun dicegat oleh Izuru. Kalut dalam kemarahannya, Hinamori melepaskan Zanpakutō-nya dan menembakkan ledakan energi pada Gin, tapi tidak membahayakan karena tidak mengenai target yang diinginkan. Kira juga melepaskan Zanpakutō sebagai upaya untuk menghentikannya, tetapi keduanya dihentikan oleh Hitsugaya dan ditahan. Setelah mereka dibawa pergi, Tōshirō menyatakan bahwa Gin sedang mempersiapkan sesuatu untuk membunuh Momo. Gin dengan tenang menyangkal hal itu, dan Tōshirō mengancam untuk membunuh Gin jika meskipun hanya ada satu tetes darah Momo, itu pastilah perbuatannya.

Hitsugay vs Gin.jpg

Hitsugaya melawan Gin.

Setelah Gin melepaskan Izuru dari selnya, Tōshirō menjadi curiga dan berhadapan dengan letnan dan kapten itu bersama-sama. Dia disela oleh Momo, yang sekarang berpikir bahwa Toushirou-lah yang membunuh Aizen, dan kemudian mencoba untuk membunuhnya. Dia mencengkeram pedangnya begitu erat sampai tangannya berdarah. Tōshirō bertindak kepada lawan sebelumnya kemudian menyerang, Gin melepaskan Zanpakutō-nya dan memperingatkan Kira untuk menjauh (ia menyarankan setidaknya berjarak 12 kilometer). Selama pertengkaran mereka, Tōshirō berhasil membekukan lengan kiri Gin, menyebabkan dia membuka matanya dan menghentikan senyumnya untuk pertama kali. Setelah terjebak oleh Toushirou, ia mencoba untuk membunuh Momo sebagai pengalih perhatian, tapi serangannya diblokir oleh Rangiku Matsumoto, yang mengancam untuk melawan dia jika dia tidak berhenti, Gin mengalah dan pergi tanpa mengatakan apapun. Rangiku ingat bahwa Gin juga menghilang sedemikian rupa di masa lalu, meninggalkannya dan bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan.

Kemudian, sebagaimana Rukia sedang mengarah pada eksekusinya, Gin muncul sebentar di jembatan lalu menggodanya dengan memberikan harapan bahwa ia akan menghentikan eksekusinya jika dia meminta, tapi mengakui kalau dia hanya berbohong setelah melakukannya, sehingga menghancurkan kedamaian yang dibuat Rukia atas eksekusi yang akan diterimanya dan menunjukkan betapa sadis dirinya. Pada saat inilah Rukia menyebutkan ketakutannya terhadap Gin. Hal ini malah berfungsi untuk meningkatkan kecurigaan bahwa Gin adalah pengatur dari eksekusinya.

Ketika Aizen menyaksikan Hollowfikasi Ichigo melawan Byakuya dari I.P.P.S, Gin mendekatinya, dan bertanya-tanya apakah Ichigo sudah menjalani Hollowfikasi. Namun, Ichigo mampu mendapatkan kembali kontrol atas tubuhnya, yang membuat Gin kecewa. Tapi Aizen mengatakan kepadanya bahwa tidak perlu khawatir karena semuanya berjalan sesuai dengan rencananya, dan semuanya dimulai sekarang.

Rangiku menodong Gin.jpg

Gin ditodong oleh Rangiku.

Ketika Aizen mengungkapkan kalau dialah dalang dari seluruh konspirasi besar ini, Gin mengungkapkan tidak lebih dari bawahannya dan sebagai umpan. Ketika Aizen mengekstrak Hōgyoku dari tubuh Rukia, ia memerintahkan Gin untuk membunuhnya. Gin melepaskan Zanpakutō-nya, tapi Byakuya muncul dan menyelamatkan Rukia, dan mendapat luka di tempatnya. Aizen, Gin, dan Kaname Tosen kemudian terpojok oleh sebagian besar letnan dan kapten yang lain. Gin tertangkap oleh sahabatnya, Rangiku. Ketiganya melarikan diri ke Hueco Mundo dengan bantuan Menos Grande dan dianggap mengkhianati Soul Society. Sebelum pergi, Gin mengatakan pada Rangiku ia akan senang ditahan olehnya sedikit lebih lama lagi, dan meminta maaf padanya (ini menjadi saat yang jarang terjadi lainnya, di mana dia terlihat tanpa senyum).

Arrancar arc

Gin sebagai komentator 2.jpg

Gin menjadi komentator.

Setelah Kaname Tōsen melukai dan menghancurkan lengan Grimmjow Jaegerjaquez, Gin mengatakan bahwa Aizen cukup gokil karena bermain-main dengan anak buahnya sendiri sampai Aizen mau turun dari ruangan tahtanya. Aizen menyatakan bahwa Gin telah menguping. Gin menekankan bahwa Aizen tahu kalau Tōsen akan melakukan perintahnya segera setelah Aizen mengatakan apa yang harus dia lakukan. Gin melanjutkan dengan mengingatkan Aizen bahwa mereka telah kehilangan lima Arrancar. Aizen menjawab bahwa itu bukanlah masalah karena mereka hanya para Gillian. Aizen kemudian mengatakan bahwa ketika mereka telah mengumpulkan cukup Vasto Lorde, Espada akan lengkap dan kemudian tidak akan ada yang bisa menghentikan mereka.

Hueco Mundo Arc

Aizen Gin dan Tosen.png

Aizen Gin dan Tosen.

Ketika Ichigo dan teman-temannya menyerbu Hueco Mundo, dia, Tōsen, dan Aizen pergi ke pertemuan dengan para Espada untuk membicarakan tentang penyusup. Ketika Aizen duduk, Tōsen dan Gin berdiri di belakangnya.

Sementara Tōsen sedang memantau penyusup, ia didekati oleh Gin yang menyebut kalau itu salah satu hobi buruknya. Tōsen hanya berkomentar bahwa ia juga pasti khawatir tentang penyusup karena dia juga datang, tapi Gin mengatakan bahwa dia sedang bercanda. Ketika Gin mencoba untuk masuk, dia dihentikan oleh Wonderweiss Margela dan meminta Tōsen untuk menemuinya. Ketika Gin menyatakan bahwa Wonderweiss telah menjadi lekat dengan Tōsen, Tōsen melanjutkannya dengan menjelaskan kalau makhluk murni cenderung tertarik satu sama lain, meskipun ia masih belum menentukan kalau Wonderweiss itu adalah makhluk murni.

Gin bermain2 dengan koridor.jpg

Gin bermain-main dengan koridor.

Gin kemudian melihat bahwa mereka telah melewati "Den of Tres Cifras" Gin kemudian terlihat bersama Aizen ketika berita kematian Dordoni Alessandro Del Socaccio disampaikan kepadanya. Ketika mereka ditinggalkan sendiri, Gin berkomentar bahwa Aizen tampaknya bersenang-senang terlepas dari kenyataan bahwa bawahannya sudah dikalahkan dan bocah itu semakin mendekat. Aizen mengaku bahwa ia bersenang- senang dan bertanya Gin jika ia mengetahui bahwa hal ini sesuatu yang aneh. Gin menyatakan bahwa ia tidak menemukan sesuatu yang aneh dan pada kenyataannya, adalah perasaan ini seperti kenikmatan tersendiri.

Ketika Rukia Kuchiki bertemu dengan Aaroniero Arruruerie dalam tubuh Kaien Shiba, Gin terlihat mengoperasikan panel kendali. Ulquiorra Cifer juga melakukan hal yang sama, ingin tahu tentang perkembangan penyusup. Daripada menjawab pertanyaannya, Gin berkomentar pada kenyataan bahwa Ulquiorra mendatangi dia, karena ia berpikir kalau Ulquiorra membencinya. Ulquiorra menyangkal hal ini, dan Gin mengatakan kepadanya untuk bertindak lebih ramah.

Gin menindaklanjutinya dengan mengatakan bahwa ia merasa kesepian setelah Luppi tewas. Ulquiorra membawa pembicaraan kembali ke awal dengan menanyakan apakah Gin telah menggeser lorong dari posisi sebenarnya. Gin dengan riang menyangkal hal itu, dan mengatakan bahwa ia tidak melakukan apa-apa terhadap "bocah itu" dan dia juga membenci cerita sedih. Dia kemudian terlihat bersama Aizen dan Tōsen yang sebelumnya mengungkapkan rencana mereka sebenarnya kemudian pergi dengan keduanya untuk menyerang Kota Karakura.

Fake Karakura Town arc

Gin terperangkap Penjara Api Yamamoto.png

Gin terperangkap Penjara Api Yamamoto.

Dia kemudian muncul bersama Aizen dan Kaname di Kota Karakura Palsu untuk bertempur melawan Gotei 13. Namun, ketiganya segera terperangkap oleh Shikai Kapten-Komandan. Setelah Izuru dengan marah memotong Abirama Redder yang sembarangan menyebut nama Gin, Gin menyatakan bahwa ia senang mantan letnannya berjalan dengan baik tanpa dirinya. Ketika Hinamori datang untuk membantu Matsumoto, Aizen nampak sedikit terganggu oleh kedatangannya, tapi ketika Gin melihat hal ini, Aizen malah menyatakan bahwa kehadirannya tidak akan membuat perbedaan apa-apa.

Dia kemudian terlihat lagi ketika Hooleer tiba di Kota Karakura Palsu, bersama Wonderweiss Margela, dan meniup penjara api yang dibuat Yamamoto untuk menjebak Aizen, Gin dan Tōsen. Ia terdengar berkomentar tentang bau napas dari Hollow seperti bau kematian, dan kemudian terlihat berjalan terbebas dengan dua sohibnya.

Setelah Visored muncul, ia menyatakan betapa nostalgianya bisa melihat wajah mereka. Gin kemudian terlihat mengomentari suara-suara yang dibuat Wonderweiss dan menyebutnya anak nakal berisik yang merusak suasana, dan menyatakan bahwa ia membenci saat dia seperti itu. Tōsen menjawab bahwa kata-katanya memiliki makna dan ia hanya harus mengamati saja. Setelah menyaksikan Mashiro Kuna dengan mudah mengalahkan Hooleer, dia berkomentar bahwa Hooleer adalah favoritnya Wonderweiss, sambil tersenyum lebih lebar dari biasanya. Ketika Mashiro menendang jatuh Wonderweiss, dia tertawa dan berkata “kasihan”.

Gin menyerang.jpg

Gin menusuk Hiyori.

Sementara Gotei 13 dan Visored sedang bertempur melawan Espada, Ichimaru bertarung melawan Shinji sampai Aizen mengamati pertarungan sampai kematian Espada Nomor 2, Espada Nomor 1 dan Espada Nomor 3, dan memberitahu Gin bahwa itu sudah cukup dan mereka akan mengakhiri semuanya. Ketika Hiyori Sarugaki terpancing karena dagelan Aizen yang mengejeknya dan mulai menyerang, Gin menggunakan Shikainya untuk menusuknya di bagian pinggang. Gin lalu dengan santai berkomentar, "Satu telah jatuh". Ketika Shinigami dan Visored mulai menyerang Aizen, Gin terlihat mengomentari kekuatan Aizen, dan menyatakan bahwa meskipun kekuatan Kyōka Suigetsu memang hebat, ia menegaskan kembali fakta bahwa kekuatan Aizen jauh diluar pemahaman mereka.

Ichigo menyerang Gin.jpg

Ichigo menyerang Gin.

Setelah kemunculan Isshin Kurosaki dan kepergian singkatnya dengan Ichigo Kurosaki, Aizen mempertanyakan Gin mengapa ia hanya menonton saja selama pertempuran Aizen. Gin membalas pertanyaan Aizen dengan menyatakan bahwa ia tidak melakukan intervensi karena ia tidak melihat adanya celah dan ia juga tidak berpikir Aizen membutuhkan bantuan. Selama percakapan singkat ini, Ichigo muncul di belakang Gin dan menyerang namun langsung diblokir, Gin kemudian berkata bahwa sudah lama sejak keduanya terakhir bertarung.

Gin saat Aizen dan Isshin bertarung.jpg

Gin berhadapan dengan Ichigo saat Aizen dan Isshin bertarung dibelakang.

Dia bertanya pada Ichigo apakah ingat waktu setelah ia memotong lengan Jidanbō, menceritakan bagaimana Ichigo yang marah melayang ke arahnya dan betapa pada saat itu ia berpikir Ichigo adalah bocah yang menarik. Ichigo menyatakan dia tidak ingat. Ketika Gin menanyakan apakah dia sedang mencoba untuk memancing kemarahannya, Ichigo menjelaskan bahwa ia tidak mengatakan kalau dia tidak ingat pedangnya, melainkan hatinya. Ichigo selanjutnya menjelaskan pandangannya dalam pertempuran. Dia menyatakan bahwa biasanya ia dapat memahami sedikit dari apa yang seseorang fikirkan ketika menyilangkan pedang dengan mereka, seperti tekad mereka dan apakah mereka memandang rendah lawannya. Gin mengejeknya karena begitu puitis, tapi Ichigo membentaknya dan berlanjut dengan penjelasannya. Dia menyatakan bahwa Gin tidak menunjukkan apa-apa dan ketika mereka terakhir bertarung, Gin tidak menaruh perhatian kepadanya, meskipun ia tidak yakin apa yang menarik perhatiannya. Gin menyatakan bahwa ia telah berpikir Ichigo adalah anak yang menarik, tapi sekarang berpikir ia menjadi salah satu yang menakutkan. Dia kemudian berkata mulai memahami mengapa Aizen tertarik pada Ichigo.

Efek Kamishini no Yari.jpg

Akibat pelepasan Kamishini no Yari.

Gin kemudian mulai berbicara tentang Zanpakutō-nya, bertanya pada Ichigo jika dia tahu seberapa jauh itu akan memanjang. Ketika Ichigo menjawab kalau dia tidak tahu, Gin menyatakan bahwa pedangnya bisa memanjang 100 kali panjang aslinya. Dia ingat bahwa ketika ia masih kecil orang memanggilnya Hyapponzashi (百 本 差 し, Seratus-rentang). Ichigo mempertahankan ketidaktertarikannya dengan percakapan itu, lalu Gin bertanya apakah dia tahu seberapa jauh Bankai-nya dapat memanjang. Ichigo menyatakan ia tidak datang ke sana hanya untuk sebuah kuis. Gin kecewa ketika Ichigo menolak menjawab permainan tebak-tebakannya dan menyatakan kalau itu bisa memanjang 13 km.

Mengatakan bahwa mengatakan angka tersebut tidak akan mendapatkan titik lintasan, ia kemudian memberitahu Ichigo kali ini ia tidak akan segan pada dirinya dan melepaskan Bankainya, ‘’’’Kamishini no Yari’’’. Dalam sekejap beberapa bangunan di sekitar mereka terbagi dua dan mulai roboh. Dia mengayunkan bilahnya pada Ichigo, tapi Ichigo dengan mudah menahan itu. Gin agak terkejut dengan ini ketika Ichigo bertanya mengapa, mengingat tidak ada cara apapun Bankainya mampu dihentikan oleh Bankai lain. Ichigo mementalkan pedang Gin menjauh dan menembakkan Getsuga Tenshō, Gin terkejut lagi karena ia terkena langsung oleh ledakan itu. Ketika asapnya menghilang, Gin nampak terluka ringan dan menyatakan lagi bahwa Ichigo adalah bocah yang menakutkan.

Gin vs. Ichigo.jpg

Gin melawan Ichigo Kurosaki.

Gin mengayunkan Zanpakutō-nya dan memotong bangunan lain menjadi dua, menyebabkan semuanya roboh dan menabrak tanah di bawahnya. Dia menyatakan kepada Ichigo bahwa jika ia tidak menghabisinya segera hal-hal lain bisa menjadi lebih lama. Dia menarik kembali Zanpakutō-nya ke panjang normalnya yang mengejutkan Ichigo. Gin kemudian berkomentar karena Bankainya sudah dihentikan, ia harus melawannya "dengan cara kuno". Dia kemudian menggunakan Shunpo untuk melayang ke udara, kemudian tanpa henti menyerang Ichigo. Pada jeda pertama dalam pertempurannya, Ichigo mengatakan Gin bahwa hal yang paling menakutkan mengenai Bankainya bukanlah panjang, atau kekuatannya yang merusak. Itu adalah kecepatan mengerutnya. Gin terkesan dengan keterampilan deduktif Ichigo dan menjelaskan kecepatan Kamishini no Yari memanjang seperti saat menyelipkan Zanpakutō-nya di bawah lengannya dan bertepuk tangan sekali. Dia bertanya Ichigo jika ia mendengar tepukan itu dan menjelaskan bahwa pedangnya 500 kali lebih cepat daripada kecepatan itu. Gin menyatakan bahwa Kamishini no Yari bukan Zanpakutō yang "terpanjang", melainkan Zanpakutō dengan "kecepatan tertinggi". Tapi ia menyatakan bahwa walau mengetahui hal itu, tidak ada kesempatan Ichigo untuk menang.

Gin melemparkan Ichigo.jpg

Gin melemparkan Ichigo ke sebuah gedung.

Setelah menjatuhkan Ichigo kedalam sebuah bangunan dengan Bankainya, Gin mengucapkan selamat pada Ichigo karena menghentikan serangannya, menyebutnya itu hanya kebetulan. Ketika Ichigo berbicara dengan Isshin, Gin bertanya pada Aizen jika ia menyela pembicaraannya dengan Isshin. Aizen menjawab bahwa ia telah mencapai akhir pidatonya ketika Hōgyoku mulai menyelubungi Aizen yang diserang dari belakang oleh Kisuke Urahara. Gin kemudian terlihat menonton pertempuran antara Urahara dan Aizen. Dia terus menyaksikan Aizen muncul dengan wujud baru. Sementara Aizen terus bermain bersama lawannya dengan kekuatan barunya, Gin dengan santai berbicara dengan Ichigo, berkata bahwa tak terelakkan lagi kalau Ichigo dan sekutunya akan mati. Setelah melihat bahwa tekad Ichigo untuk melawan telah goyah, ia dengan menyesal menyatakan bahwa Ichigo benar-benar hanya seorang anak-anak dan ia harus disingkirkan dari pertempuran ini. Dia kemudian merilis teknik Butō dari Bankainya mengarah pada Ichigo, yang membuat topeng Hollow Ichigo terlepas. Setelah serangan itu, Ichigo hanya kehabisan napas dan topengnya hancur. Gin sekali lagi mengejek kerapuhan ketetapan hati dari Ichigo, mengingat bahwa saat itu ketika mereka menyilangkan pedangnya di Soul Society, Ichigo jauh lebih ganas daripada sekarang. Tidak lagi peduli dengan dia, Gin dengan jelas menyuruh Ichigo untuk melarikan diri saja.

Gin muncul dibelakang Ichigo.png

Gin muncul dibelakang Ichigo.

Sementara ketika Ichigo berbalik untuk menonton pertarungan Aizen, Gin menyatakan kalau Ichigo seharusnya tidak berpaling ketika ia berdiri tepat disampingnya. Dia memberitahu Ichigo bahwa ia bukan lagi seorang prajurit, Shinigami, Hollow atau bahkan orang lagi. Dia menanyakan pada Ichigo kalau apakah ia berpikir bisa mengalahkan Aizen yang sekarang karena telah mengalahkan Isshin, Kisuke dan Yoruichi. Dia menawarkan untuk membiarkan Ichigo berlari, dan ia telah kehilangan minat dalam dirinya serta Aizen akan kecewa melihat dia seperti itu. Gin menyelesaikannya dengan mengatakan bahwa Ichigo "tahu" tentang kekuatan Aizen dan menarik Zanpakutō-nya untuk menghabisinya, tapi dia dihentikan oleh Aizen. Ketika Aizen bertanya apa yang akan Gin lakukan, dia hanya menjawab bahwa sedang menguji kekuatan Ichigo. Aizen memerintahkan Gin untuk membuka Senkaimon sehingga mereka dapat menyerang Kota Karakura Asli di Soul Society. Ketika transformasi Aizen selesai, Gin menyatakan bahwa masa inkubasinya telah berakhir dan ia membuka Senkaimon. Dia kemudian memasuki Senkaimon dengan Aizen.

Aizen menghancurkan Kototsu.jpg

Aizen menghancurkan Kōtotsu.

Ketika mereka berjalan melalui Dangai, Gin berkomentar tentang nuansa nostalgia di tempat itu. Aizen merasakan hal yang sama sebelum mereka berhadapan dengan Kōtotsu (拘突, Gelombang-Paksa). Gin mendesak Aizen untuk segera pergi, tapi Aizen malah menyentuh tanah, membuat Gin berkomentar bahwa Kōtotsu adalah makhluk dari alasan, bukan Reiatsu, dengan demikian, tidak ada yang bisa dilakukan dengan sebuah Reiatsu. Namun, Aizen terus menyentuh tanah dan kemudian menghancurkan Kōtotsu yang semakin dekat. Aizen kemudian bertanya pada Gin apa yang dia takutkan, dan mengatakan alasan itu adalah bagi mereka yang tidak bisa hidup tanpa berpegangan. Aizen kemudian mengajak Gin datang bersamanya ke ujung cakrawala untuk alasan itu. Setelah mereka tiba di Soul Society, Aizen menyatakan bahwa mereka agak jauh dari tempat Kota Karakura seharusnya. Gin meminta Aizen tidak membuatnya terdengar seolah-olah itu adalah kesalahannya, ia menyalahkan Aizen yang telah menghancurkan Kōtotsu. Aizen mengakui hal itu, yang mungkin menjadi penyebabnya dan meminta maaf sebelum mulai berjalan menuju Kota Karakura.

Gin dan Aizen tiba di Soul Society.png

Gin dan Aizen tiba di Soul Society.

Ketika Gin dan Aizen tiba di pinggiran Kota Karakura Aizen menyatakan bahwa kemungkinan itu menjadi yang terakhir kalinya mereka melihat baik Kota Karakura dan Soul Society. Sedangkan di Kota Karakura asli, Gin melihat Tatsuki Arisawa yang membantu memindahkan teman-temannya, yang Aizen identifikasi sebagai teman Ichigo. Ketika mereka mendekati teman-teman Ichigo, Keigo berlari dari mereka. Aizen memberitahu Gin bahwa tidak perlu untuk mengikutinya dan mereka akan mulai dari Tatsuki terlebih dahulu. Namun, sebelum mereka melakukan sesuatu, mereka terganggu oleh kedatangan Don Kanonji, yang menembak Aizen di wajahnya dengan serangan dari Kan'onball kemudian muncul dengan pose khasnya. Gin, dan Tatsuki tercengang oleh tingkah laku Don. Ketika Kanonji melanjutkan menyerang Aizen, tapi dia dihentikan oleh Rangiku yang mengatakan pada Aizen dan Gin kalau dia berhasil tepat waktu.

Gin mengancam Rangiku.jpg

Gin mengancam Rangiku.

Setelah Rangiku memaksa Kanonji untuk melarikan diri, Gin memohon meninggalkan Aizen untuk berbicara dengan Rangiku di tempat lain. Aizen memperbolehkannya dan memastikan bahwa ia tidak akan mengganggunya. Gin meraih Rangiku dan terbang bersamanya, tapi Rangiku meminta untuk melepaskannya dan akhirnya diturunkan di atap yang agak jauh darinya. Dia kemudian bertanya apa yang dilakukan Rangiku datang kesana saat hampir tidak bisa berdiri, Rangiku menjelaskan bahwa dia membuka Senkaimon segera setelah Reiatsunya menghilang. Gin mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bertanya bagaimana dia sampai di sana, tapi apa yang akan dia lakukan. Rangiku menjawab bahwa itu karena dirinya dan sekarang bisa bertanya mengapa Gin mengikuti Aizen dan kenapa mengkhianati Izuru Kira yang memiliki kepercayaan besar pada dirinya. Gin pada gilirannya bertanya apakah benar hal itu yang dia tanyakan dan memaksa untuk mengetahui apakah benar kepercayaan Kira pada dirinya telah dikhianati. Dia kemudian mendekati Rangiku, lalu mengatakan ia tidak tahu alasan mengapa Rangiku datang dan setelah semakin dekat dengannya, ia menarik Zanpakutō-nya, dan mengatakan kalau Rangiku hanya mengganggu.

Dia kemudian terlihat melompat turun dari atap, meninggalkan Rangiku yang tergeletak dan kembali ke samping Aizen, memicu Aizen bertanya padanya apa yang terjadi dengan Matsumoto, dan Gin hanya menyatakan kalau ia membunuhnya. Aizen mengakui kalau ia terkejut karena berpikir Gin memiliki perasaan untuknya. Gin menyatakan ia tidak ada sesuatu seperti perasaan. Dia kemudian mengingatkan Aizen kalau ia dahulu mengatakan kepadanya bahwa ia adalah ular, dan menjelaskan perangainya yang mirip dengan ular itu sendiri.

Gin mengkhianati Aizen.png

Gin mengkhianati Aizen.

Ketik teman Ichigo kabur, Aizen menghunus pedangnya berniat untuk mengakhiri permainan kucing-tikus ini dan beralih untuk menggantung mayat mereka di lokasi yang terlihat untuk menciptakan Kunci Raja. Gin menghentikan pedangnya sambil menyentuh bilahnya dan menawarkan untuk mengejar mereka yang melarikan diri sebagai gantinya. Namun, bukannya menusuk teman Ichigo, Gin menembakkan Kamishini no Yari pada Aizen dari balik lengan bawah bajunya. Gin kemudian mengungkapkan satu-satunya cara untuk lolos dari "Hypnosis Sempurna", adalah menyentuh bilah Kyōka Suigetsu saat dalam keadaan belum dirilis, serta berkomentar tentang bagaimana itu menunggu beberapa dekade untuk mendapatkan informasi itu dari Aizen. Gin terus menjelaskan bahwa ia telah berbohong tentang Bankainya dan kemampuan sejati Bankainya terletak pada kemampuannya menghasilkan racun mematikan yang mampu memecah sel. Selain itu, Gin mengungkapkan bahwa pedangnya bisa memanjang dan mengerut dengan berubah menjadi debu secara singkat. Dia kemudian memperlihatkan kepada Aizen kalau ia telah meninggalkan sebuah pecahan dari pedangnya dalam jantung Aizen dan mengeluarkan perintah "Bunuh" kepada Kamishini no Yari, yang segera membuat lubang menganga di dada Aizen, dengan Hōgyoku yang mengambang tengahnya.

Aizen menebas Gin.png

Aizen menebas Gin setelah usahanya gagal membunuh Aizen.

Gin bergerak untuk mengambil Hōgyoku, namun Aizen meraih dan menahan pergelangan tangannya dan melemparkan dia, tapi Gin masih berhasil lolos. Gin berputar mengelilingi sisi gedung didekatnya dan melihat Hōgyoku di tangannya yang terluka . Dia kemudian merasakan letusan sejumlah besar Reiatsu saat Aizen muncul dengan wujud baru. Aizen menyatakan bahwa ini adalah kemenangannya dan, walaupun Hōgyoku yang dicuri Gin itu ada dalam dirinya atau tidak, itu telah menjadi miliknya. Hōgyoku di tangan Gin mulai bersinar membuat Gin bertanya-tanya apa yang terjadi. Aizen makin mendekat bersama bagian tengah dadanya memancarkan cahaya saat Aizen muncul didepannya. Aizen kemudian menebasnya secara vertikal tepat didadanya. Hōgyoku lenyap dari tangan Gin dan bergabung kembali dalam struktur sperti salib di tengah dada Aizen. Gin berusaha meraihnya, tapi Aizen memegang pergelangan tangannya, dan merobek lengan kanannya, kemudian menusuk Gin dengan pedangnya. Aizen lalu menyatakan bahwa rasa takut diperlukan untuk evolusi, rasa takut yang seseorang dapat hancurkan setiap saat. Dia kemudian berterima kasih pada Gin atas usahanya, karena ia sekarang telah berubah menjadi sebuah eksistensi yang melampaui baik Shinigami maupun Hollow. Aizen melempar Gin ke sebuah gedung di dekatnya.

Rangiku menemui Gin yang sekarat.jpg

Rangiku menemui Gin setelah Aizen mengalahkannya.

Rangiku yang tidak terluka datang sambil meneriakkan namanya, ia memegang Gin dalam pelukan dan tangisannya. Ketik Gin secara perlahan-lahan mati, ia menegaskan pada dirinya sendiri bahwa dia telah gagal, karena pada akhirnya tidak bisa mendapatkan kembali apa yang diambil darinya dan dia senang bisa mengatakan kalau ia menyesal. Setelah Ichigo tiba, Gin menyadari ada kekuatan di matanya setelah sebelumnya hanya melihat keputusasaan di dalam mata Ichigo, dan menghibur dirinya sendiri dalam kenyataan bahwa ia bisa mati dengan tenang dan mempercayakan tugas membunuh Aizen kepada Ichigo.

Kekuatan & Kemampuan

Gin Battle Data.jpg

Data Pertempuran Gin, searah jarum jam. Atas: Serangan (80), Kanan atas: Pertahanan (80), Kanan bawah: Pergerakan (80), Bawah: Kidō/Reiatsu (80), Kiri bawah: Kecerdasan: (80), Kiri atas: Kekuatan Fisik (80). Total : 480/600.

Kecerdasan Jenius: Ketika Gin masih muda, ia dipuji sebagai anak jenius. Dia sangat cakap di kelasnya saat di Akademi Shinigami, dan ia lulus hanya dalam satu tahun. Keterampilannya sudah terlihat diusia muda ketika ia mendapatkan posisi kursi di Divisi 5 tak lama setelah lulus, dan akhirnya melampaui anak jenius sebelumnya Kaien Shiba, yang sudah dewasa dan telah lima tahun menjadi seorang pemilik kursi Divisi. Gin telah menunjukkan dirinya yang menjadi sangat manipulatif dan menipu. Dia tanpa cedera dari kekacauan kecil yang dia mainkan, dan merupakan bukti strateginya secara keseluruhan. Dalam pertempurannya dengan Toushirou Hitsugaya, Gin berhasil memanipulasi posisi tiga orang sekaligus sehingga Hitsugaya harus memilih antara menyelamatkan nyawanya sendiri atau Hinamori tanpa adanya upaya yang jelas. Dia mampu menipu secara sederhana dengan membuat fokus lawannya pada satu hal, sementara menyembunyikan ancaman yang sebenarnya. Pikiran cerdik Gin memungkinkan dia untuk menjalankan rencana rumit sebagai usahanya untuk membunuh Aizen selama lebih dari 100 tahun, dan berhasil menjadi satu-satunya orang yang meyakinkan Aizen dalam mengungkapkan kelemahan Kyōka Suigetsu, menyembunyikan sisi Bankai sejatinya dan tampak seperti mengkhianati Soul Society hanya untuk tujuan ini, dan akan berhasil kalau bukan karena faktor tak terduga dari Hōgyoku yang kembali ke Aizen.

Ahli Pedang: Gin adalah petarung yang sangat mahir. Dalam pertempuran, ia tampaknya tidak sedikitpun terbawa oleh kemampuan lawannya, bahkan ketika lawannya tampak memiliki keuntungan. Dia bertarung tampak tidak ada upaya di balik serangannya, seperti biasanya memegang pedangnya dengan satu tangan. Kemampuan tempurnya terlihat jelas bahkan ketika ia masih kecil. Dia dengan mudah mengalahkan dan membunuh mantan kursi ke-3 dari Divisi 5, yang berdasarkan pangkat dan usia seharusnya lebih kuat dan terampil dari dia. Gin berhasil dengan mudah berada diatas angin saat melawan Tōshirō Hitsugaya, Shinigami yang terkenal berkat kecerdasan dan keterampilannya dalam Zanjutsu. Dia sering terlihat menggunakan kemampuan khusus Zanpakutō-nya, yang mampu membunuh beberapa target dalam satu tembakan, sehingga dia cukup mematikan ddari kejauhan. Dia mampu menggabungkan kecepatan ekstrim dengan ketenangan diri dan tepat serangan.

Ahli Shunpo: Meskipun sebenarnya tidak pernah ditampilkan menggunakan teknik ini dalam pertempuran, setelah pertarungannya melawan Tōshirō Hitsugaya, Gin menggunakan sebuah Langkah Kilat yang mengesankan untuk mundur. Ia juga mampu melawan bahkan di tempat terbuka dan bersaing dengan Ichigo sedangkan ia menggunakan Bankainya.

Pengguna Kidō: Tingkat keterampilan Gin yang sebenarnya dalam hal Kidō tidak diketahui, tetapi ia mampu menteleportasi dirinya dan Aizen dalam jarak yang cukup jauh dengan menggunakan "Sentan Hakuja". Ia juga mampu melemparkan "Hakufuku" pada Rangiku Matsumoto, untuk mencegah Sōsuke Aizen merasakan Reiatsu-nya.

Kekuatan Spiritual Besar: Gin memiliki Reiryoku tingkat kapten. Gin, tanpa upaya apa-apa, dengan mudah melumpuhkan Chad, Orihime, Uryū, Makizō, dan Ganju dengan Reiatsu-nya hanya dengan menghadap kearah mereka.

Daya Tahan Kuat: Gin cukup tahan lama untuk menahan serangan langsung dari Getsuga Tenshō Bankai level-2 milik Ichigo Kurosaki, dan hanya menderita luka ringan didahinya.

Zanpakutō

Shinsō (神鎗, Tombak Dewa): Terlihat seperti wakizashi biasa. Gagang biru-terang dengan tsuba membuat dua pusaran logam tipis berulang mengitari bilahnya untuk membuat bentuk oval terbuka, menyerupai huruf "S".

  • Shikai: Pelepasannya dipicu dengan perintah "Tembak sampai mati" (射殺せ, Ikorose).
Shinsō.gif

Shinsō dirilis.

Kemampuan Khusus Shikai: Dalam tahap Shikai-nya, bilah Shinsō bersinar putih dan memanjang dengan kecepatan tinggi untuk menusuk lawan Gin dari kejauhan. Bilahnya juga membawa kekuatan yang luar biasa saat memanjang, seperti yang terlihat ketika Gin mendorong baik Ichigo Kurosaki dan raksasa Jidanbō dari bawah gerbang Seireitei, meskipun yang terakhir sedikit mengasihani mereka. Selain itu, Gin dapat mempertahankan perpanjangannya dan mengayunkan Shinsō dalam rentang melebar, sehingga menyerang beberapa sasaran dengan cepat dan secara bersamaan. Panjang maksimum Shinsō adalah setara dengan seratus kali panjang aslinya, sehingga mendapat julukan Hyapponzashi (百本差し, Seratus-rentang) ketika Gin masih muda.
Kamishini no Yari.gif

Kamishini no Yari dirilis.

Bankai: Kamishini no Yari (神殺鎗, Tombak Pembunuh Dewa), dalam bentuk Bankai-nya, Zanpakutō Gin tidak berubah bentuk sama sekali, mempertahankan bentuk wakizashi kecil.
Kemampuan Khusus Bankai: Kemampuan Bankai Gin pada dasarnya sama dengan Shikainya, tapi kekuatan, daya pemotongan, panjang dan kecepatannya yang jauh lebih diperkuat ke titik dimana Gin mampu dengan cepat memotong seluruh kota terbelah dua dengan sekali tebasan sambil berdiri dari jarak yang jauh. Sebagaimana Kamishini no Yari, Gin mengklaim bahwa pedangnya mampu memanjang sendiri hingga 13 km (8.1 mil) pada 500 kali kecepatan suara: tepatnya 171.500 meter per detik untuk sampai pada titik terpanjangnya di bawah 0.08 detik, yang membuatnya bukan menjadi Zanpakutō terpanjang, tapi yang tercepat. Bilahnya juga dapat dinarik kembali ke ukuran normal pada kecepatan yang sama. Karena kecepatan perpanjangan dan penyusutan bilahnya adalah kemampuan yang sangat berbahaya, Gin cenderung mengecilkan kecepatannya setiap kali dia berbicara tentang Zanpakutō, dan bukannya berfokus pada panjang dan kekuatan pedangnya untuk mendapatkan keuntungan psikologis atas lawannya. Namun, Gin juga menyatakan bahwa Bankainya tidak secepat yang dia awalnya katakan, tapi dia belum merinci pernyataan ini lebih lanjut untuk menentukan apa sebenarnya maksudnya.
  • Korose, Kamishini no Yari (殺せ, 神殺鎗, Bunuh, Tombak Pembunuh Dewa): Kemampuan sejati Kamishini no Yari, sekaligus aspek yang paling mematikan, bukan berdasarkan panjang atau kecepatannya, melainkan kemampuannya untuk berubah menjadi debu sesaat ketika memanjang dan mengkerut. Ada racun mematikan didalam bilah yang larut dan menguraikan sel. Dia bisa meninggalkan sepotong Zanpakutō-nya pada lawan saat ia menarik kembali Kamishini no Yari, memungkinkan dia untuk membunuh lawan setiap saat ia menginginkannya. Ia melakukannya dengan mengucapkan nama teknik ini sambil menempatkan tangannya pada target, yang menyebabkan target sepenuhnya hancur dan larut pada tingkat sel dari dalam ke luar.
  • Butō (無踏, Tanpa Langkah): Dengan mengambil posisi berdiri dimana ia dengan kuat mencengkeram Kamishini no Yari dengan kedua tangannya dan menempatkan gagang Zanpakutō-nya tepat ditengah dadanya, Gin mampu memanfaatkan ekstensi dan kontraksi atau sifat luar biasa dari Bankainya ke tingkat yang lebih menakutkan dibandingkan dari kondisi normalnya. Hal ini terjadi dalam bentuk manuver menusuknya dimana perpanjangan dan pengerutan bilahnya menjadi hampir sepenuhnya tak terlihat bahkan untuk pengamat yang terampil sekalipun.
  • Butō: Renjin (無踏連刃, Tidak ada/Tanpa Langkah: Pedang Berantai)[24]: Kemampuan ini mengulangi gerakan memanjang dan kemudian mengkerut Kamishini no Yari, seperti yang terlihat dalam teknik Butō, beberapa kali dalam pergantian yang cepat. Keseluruhan proses ini diselesaikan dalam waktu sekejap, sehingga langkah-langkah individu yang terlibat dalam teknik ini menjadi hampir tidak bisa dibedakan satu sama lain, menghasilkan tumpukan yang jelas dari banyak bilah yang meninggalkan sedikit kesempatan bagi korban yang dimaksud untuk berhasil menghindari teknik ini.[25]

Referensi

  1. 1,0 1,1 1,2 1,3 1,4 Bleach Official Character Book of Souls, halaman 104
  2. 2,0 2,1 2,2 Bleach manga, Volume 20 cover
  3. Bleach Official Bootleg KaraBuri+
  4. Bleach manga; Chapter 129, halaman 1
  5. 5,0 5,1 Bleach Official Bootleg KaraBuri+, halaman 86
  6. Bleach manga; Chapter -12.5, halaman 5-6
  7. Bleach manga; Chapter 415, halaman 2-3
  8. Bleach manga; Chapter 415, halaman 18
  9. Bleach Manga; Chapter 133, halaman 5
  10. Bleach manga; Chapter 416, halaman 11-12
  11. Bleach manga; Chapter 129, halaman 3
  12. Bleach manga; Chapter -105, halaman 15-19
  13. Bleach manga; Chapter -100, halaman 20
  14. Bleach manga; Chapter -98, halaman 1-2
  15. Bleach manga; Chapter -98, halaman 2-14
  16. Bleach manga; Chapter 414, halaman 14-15
  17. Bleach manga; Chapter -17, halaman 27-30
  18. Bleach manga; Chapter 173, halaman 14
  19. Bleach manga; Chapter 170, halaman 11-20
  20. Bleach manga; Chapter 371, halaman 4-13
  21. Bleach manga; Chapter 529, halaman 18-19
  22. Bleach manga; Chapter 531, halaman 5 & 17
  23. Bleach manga; Chapter 532, halaman 4
  24. Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama v46
  25. Bleach manga; Chapter 404, halaman 16-17

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Also on Fandom

Random Wiki